Untuk menunjang kegiatan penelitian keanekaragaman flora dan fauna hutan, Badan Penelitian, Pengembangan dan Inovasi (BLI) mempunyai 2 (dua) herbarium yaitu herbarium yang ada di Pusat Litbang Hutan di Bogor dan Balai Penelitian Teknologi Konservasi Sumber Daya Alam (BPTKSDA) di Samboja, Kaltim.

A.  Herbarium Botani Hutan

Herbarium Botani Hutan, Pusat Litbang Hutan di Bogor, berfungsi sebagai sarana untuk penunjang kegiatan penelitian keanekaragaman flora dan fauna hutan. Herbarium Botani Hutan merupakan salah satu herbarium dibawah pengelolaan Kelompok Peneliti (Kelti) Botani dan Ekologi yang mengkoleksi flora pohon hutan terlengkap di Indonesia. Koleksi pohon hutan berjumlah sekitar 4.000 jenis, 663 marga, 119 suku. Selain pohon terdapat pula koleksi Heyne berupa tumbuhan berguna Indonesia meliputi tumbuhan bawah, rotan dan bambu. Koleksi Heyne berjumlah 3.435 jenis, 1.394 marga, 397 suku. Dengan demikian jumlah total koleksi herbarium ada 84.132 lembar (sheets), terdiri atas 55.697 spesimen tumbuhan tinggi dan 27.435 spesimen tumbuhan rendah.

Untuk dapat berperan dalam menyediakan sarana, sumber data serta informasi ilmiah yang akurat tentang flora hutan, diperlukan koleksi spesimen herbarium dengan fasilitas serta sarana dan prasarana yang memadai. Sumberdaya manusia (SDM) profesional mampu mengelola herbarium dengan benar, berperan penting dalam pengelolaan herbarium.

Hasil kegiatan yang telah dilakukan Herbarium Botani Hutan adalah pengeplakan ulang (remounting) sejumlah 8.161 spesimen rusak, penyortiran 8.161 spesimen, penyusunan koleksi, pengecekan nama ilmiah 8.161 spesimen setelah remounting. Pengelolaan herbarium tahun 2007 hingga tahun 2014 telah berhasil menyelamatkan (resqu) dan memulihkan (recovery) sejumlah 38.485 spesimen, dan masih ada sekitar 37.477 spesimen belum direnovasi.

Nilai penting koleksi specimen herbarium adalah terdapat 7.124 nomor (sekitar 60% dari jumlah spesimen) merupakan koleksi pada zaman kolonial belanda. Koleksi ilmuwan belanda antara lain tercatat tahun 1913 dengan nama kolektor Chr. Versteegh, C.J van der Zwan, T.H. Endert, B. De Yong, Dr. den Berger, Ir. C.N.A. de voogd dan K. Heyne. Pada tahun 1917 herbarium botani hutan masih bernamaProefstation voor het Boswezen. Dan telah tercantum dalam Index Herbariorum dengan singkatan BZF, sampai saat ini singkatan BZF lebih dikenal dikalanganherbarium internasional.

Tujuan dari didikannya herbarium botani hutan adalah untuk menyelamatkan dan pemulihan materi herbarium, sehingga dapat berfungsi dan berperan optimal sesuai dengan kaidah-kaidah yang baik dan benar, spesimen herbarium merupakan barang bukti atau dokumen ilmiah yang dapat menggambarkan bahwa jenis-jenis tumbuhan koleksi terdapat disuatu kawasan dan dipakai sebagai acuan dalam identifikasi, determinasi, validasi untuk mendapatkan ketepatan nama botani.

Adapun bahan dan alat yang digunakan dalam pelaksanaan kegiatan adalah koleksi spesimen herbarium, kertas plak acid free,kertas map folder acid free, kertas amplop biji/label acid free, lem kertas fox, solatif 3Mscotth, benang goodyer, alkohol 96%, kantung plastik herbarium, kertas koran, tali rafia, kertas label, alat tulis kantor dan komputer. Adapun alat untuk plak (remounting), alat pemroses herbarium, peralatan koleksi herbarium, GPS, komputer, kamera digital, semua bahan untuk pengeplakan koleksi spesimen tersebut mengacu pada bahan pengeplakan di Herbarium Bogoriense.

Herbarium Botani Hutan juga dapat memberikan pelayanan publik kepada seluruh khalayak umum, diantaranya seperti :

  1. Memberikan pelayanan informasi dan data penelitian atau pelayanan kepada masyarakat/perguruan tinggi/instansi pemerintah tentang keanekaragaman flora dan keherbariuman.
  2. Membantu mengidentifikasi dan mendeskripsikan flora hutan.
  3. Membantu penelusuran dan dan informasi ilmiah tentang flora.
  4. Melaksanakan kerjasama penelitian.
  5. Membantu membimbing bidang botani atau pemrosesan material herbarium dan pengenalan pohon dilapangan
  6. Menyediakan fasilitas penelitian taksonomi, ekologi, etnobotani dan lain-lain.

Untuk mendapatkan informasi selanjutnya mengenai Herbarium Botani Hutan, dapat menghubungi:

Puslitbang Hutan

Kelompok Peneliti Botani dan Ekologi

Jl. Gunung Batu No. 5 Bogor

Telp. (0251) 8633378

B.  Herbarium Wanariset

Herbarium Wanariset yang berkedudukan di Balai Penelitian Teknologi Konservasi Sumber Daya Alam (BPTKSDA) Samboja merupakan salah satu herbarium yang dimiliki Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Sejak tahun 1994, herbarium ini secara internasional telah terakreditasi dan terdaftar dalam Index Herbarium dengan akronim WAN

Herbarium Wanariset dibangun pada tahun 1989 atas prakarsa dan dukungan dana dari Rijksherbarium Leiden (sekarang National Herbarium Nederland), melalui proyek kerjasama antara Departemen Kehutanan RI dengan Tropenbos Foundation, Belanda. Herbarium adalah koleksi referensi suatu jenis tumbuhan yang dapat merepresentasikan yang meliputi, daun, bunga, dan buah, juga dilengkapi data pelengkap utama meliputi karakter tumbuhan, sebaran, habitat, ekologi, lokasi, ketinggian tempat dan titik koordinat, serta kegunaannya. Fungsi herbarium secara umum antara lain sebagai pusat referensi utama untuk identifikasi tumbuhan, sebagai lembaga dokumentasi karena merupakan koleksi yang mempunyai nilai sejarah, dan sebagai pusat penyimpanan data.

Jumlah koleksi (spesimen) tumbuhan yang tersimpan di Herbarium Wanariset sampai Desember 2011 adalah 18.774 nomor dengan jenis yang terditerminasi sebanyak 3.741 jenis. Spesimen koleksi meliputi jenis pohon, perdu, tumbuhan merambat, terna, epifit, pakis-pakisan dan tumbuhan parasit.

Pembuatan herbarium di awali dengan kegiatan eksplorasi, yakni menjelajahi hutan untuk mengumpulkan spesimen tumbuhan dalam bentuk herbarium lengkap. Spesimen tumbuhan yang telah dikumpulkan mendapat perlakukan pengeringan, pensortiran, pengeplakan (mounting), penggambaran spesimen, pengelolaan database, penyimpanan dan pemeliharaan.

Tantangan yang dihadapi dalam mengelola herbarium adalah menambah jumlah koleksi dan meningkatkan kualitas ketepatan dan kecepatan identifikasi jenis adalah upaya yang terus diupayakan untuk meningkatkan layanan pada pengguna.

 

Untuk mendapatkan informasi selanjutnya mengenai Herbarium Wanariset, dapat menghubungi:

Balai Penelitian Teknologi KSDA Samboja

bpt.ksda@forda-mof.org

www.balitek-ksda.or.id

Jl. Sukarno Hatta  Km. 38, Samboja, Po. Box 578, Balikpapan 76112, Telp. 0542 – 7217663, Fax. 0542 – 7217665

Sumber : forda-mof.org

Share Button